3D Landscapes | Animals | Arachnida | Candid shot | Flowers | Insects | Landscapes | Macro | Mushrooms and fungi | Pencil drawing | Photo manipulation | Portraits | Sports | Video

Mini Museum: Banknotes (paper money) | Coins | Stamps |

Air terjun | Bukit | Masjid | Pantai | Pulau | Sawah | Sungai | Tasik
Tips Fotografi



Wallpaper Islamik - Ahli ibadah yang jahil dan ulama yang fasiq

Ahli ibadah jahil dan ulama fasiq - wallpaper islamik


Daripada Anas r.a. berkata, bersabda Rasulullah S.a.w., "Selagi akan ada di akhir zaman ahli ibadat yang jahil dan ulama yang fasiq."  [Hadits Riwayat Ibnu Ady]


Semoga kita jadikan hadits ini sebagai iktibar untuk muhasabah diri kita dan cuba menjauhkan diri dari menjadi seperti yang disebutkan, bukannya untuk kita melabelkan orang lain, menuduh-nuduh dan bersangka-buruk.

Fikirkanlah, sedangkan ahli ibadah yang jahil pun diberi amaran oleh nabi, apatah lagi orang jahil yang malas beribadah. Sudah lah malas, suka mengutuk ulama' dan maki hamun pula. Semoga kita dijauhkan dari bersifat sedemikian dan elakkan dari menjadi berani tidak bertempat dan tak tentu pasal. Semoga kita dapat menjadi orang yang bertaqwa dan beriman teguh.

Dan lagi antara hikmahnya, jika seorang ahli ibadah tapi jahil yang kuat beribadah, tetapi ntah betul ke tidak ibadah yang dia lakukannya. Orang lain menyangkanya seorang lebai dan akan mengikuti ibadah yang dia lakukan. Sedangkan kemungkinan besar ibadah-ibadah yang dilakukan tidak menepati apa yang diajar oleh Rasulullah S.a.w akibat kejahilan orang tadi. Dia boleh menyebabkan orang lain tersasar dari landasan yang sebenarnya.

Begitulah juga dengan ulama' yang fasiq dan ulama suu' (ulama' jahat atau ulama' keduniaan), dia akan langgar hukum-hakam akibat cintakan dunia, kedudukan, pangkat, harta dan seumpamanya. Orang lain menyangkanya seorang yang berilmu, tetapi dia suka melanggar batas-batas syara' dan melakukan dosa-dosa besar. Dia juga boleh menyebabkan orang lain tersasar dari landasan yang benar. Na'uzubillahi min zaalik .......


Keterangan hadits oleh Abu Ali Al Banjari An Nadwi (Ahmad Fahmi Zamzam)

Nabi s.a.w. menerangkan di akhir zaman nanti akan ada dua golongan ini. Ada orang jahil yang rajin beribadat dan ada pula orang aIim yang fasiq. Sebenarnya syaitan telah berusaha sedaya mungkin untuk menyesatkan manusia. Oleh kerana itu ia menggunakan beberapa cara yang berlainan kepada orang-orang yang berlainan pula. Bagi sijahil, syaitan selalu menyuruhnya supaya rajin berbuat ibadat, kerana ibadat orang yang jahil itu tidak sah dan tidak diterima di sisi Allah s.w.t. Syaitan tidak mahu orang jahil itu rajin belajar kerana bila dia belajar, dia akan memperbaiki ibadatnya, maka ibadat tersebut akan diterima oleh Allah s.w.t yang bererti kekalahan di pihak syaitan.

Begitu pula halnya dengan si Alim yang sudah banyak ilmunya. Syaitan akan menyuruhnya malas beribadat dengan mengemukakan bermacam-macam alasan, sehingga Si Alim ini meninggalkan kefardhuannya. Maka dengan itu ilmu yang ada di dalam dadanya tidak berfaedah, bahkan akan menjadi musuh kepadanya pada hari qiamat nanti. Maka itu lah kejayaan syaitan dalam usahanya.

Gejala yang sebegini rupa dapat dilihat di dalam masyarakat kita, di mana yang rajin beribadat ini adalah orang yang jahil dan yang mengabaikan hal-hal ibadat ini pula adalah terdiri daripada orang yang mempunyai ilmu pengetahuan.

~ 0 comments: ~

~ Post a Comment ~

Thanx for the comment :)







We're all belong to each other and came from same father and mother (Adam and Eve), so peace and justice for all. "O God You do not create this to waste , The Exalted One please protect us from hellfire" Subhanallah ....... :)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Random Posts